Thursday, 3 December 2015

MIND MAPPING 1


ARTIKEL ILMIAH POPULER 1



BAHAYA PENYEDAP RASA ( MSG ) PADA TUBUH

 oleh : LIFIA CITRA RAMADHANTI

Apakah MSG itu ? MSG adalah Monosodium glutamate (MSG) yang rumus kimianya adalah HCOCCH (NH2) 2COO-NA dengan komposisi hasil campuran asam glutamate dan natrium hidruksit Bahan yang paling penting untuk membuat MSG yaitu asam glutamat yang berupa asam amino yang ada pada tumbuhan, hewan, minyak bumi dan pada tubuh manusia, pernah dikatakan bahwa asam glutamate itu dibuatnya dari otak babi.
Di Indonesia MSG berasal dari tetes tebu (molases) yang merupakan hasil sampingan penggilingan gula yang banyak terdapat di Jawa Timur dan Jawa Tengah dan dari bahan nabati (tumbuh-tumbuhan) yang dibuat melalui proses peragran (termentasi).
         Menurut kita, MSG sendiri berfungsi untuk penguat cita rasa, namun sebenarnya MSG itu di buat untuk mengintensifkan rasa pada bahan makanan pokok tersebut, dan menghilangkan rasa tidak enak  bukan berarti MSG dapat mengubah rasa bahan makanan yang sudah rusak menjadi enak.
        Berdasarkan tema yang ada, MSG itu berbahaya karena prosesnya melibatkan bakteri dan zat zat kimia lain yang mendukung proses tersebut hingga di hasilkan MSG dalam bentuk Kristal, dimana proses produksinya ini merubah susunan alami dari asam amino glutamate sehingga bertransformasi menjadi senyawa baru yang berbahaya bagi tubuh jika digunakan dalam dosis yang berlebihan.
     Efek sampingnya seperti : alergi untuk jangka pendek, dan kanker jangka panjang.
     Ada beberapa percobaan yang mengatakan bahwa msg itu berbahaya :
1. SHIMIZU dkk, yang mengadakan penelitian pada tahun 1970 melaporkan bahwa MSG yang diberikan kepada anak ayam yang dicampurkan pada air minumnya menyebabkan matinya anak ayam tersebut disebabakan ginjalnya rusak.
2. GREENBERG dkk. (1973) melaporkan bahwa Tikus kecil yang diberi pakan MSG ketahuan sel-sel darah putihnya berubah berupa sel-sel kanker.
3. Penelitian di Indonesia yang dilakukan oleh Dr. Iwan T. Budiarso yang hasilnya yaitu : anak Ayam dan Anak Bebek yang diberi MSG itu mati. Sedangkan anak Ayam yang sudah agak besar seperti yang dibius, jalannya tidak normal, dan rupa-rupa gejala lainnya.
  Oleh karena itu, untuk mencegah tidak terjadinya suatu penyakit akibat mengkonsumsi MSG, kita harus :
§1. Jangan terlalu mudah mencampurkan MSG kepada makanan, karena makanan kita, memakai bumbu tradisional pun sudah terasa enak.
  2. Mesti berhati-hati menggunakan MSG. Tidak boleh melebihi takaran yang sudah ditentukan yaitu 6 mg/kg berat badan manusia/sehari buat manusia dewasa.
§3. Anak kecil atau Ibu yang sedang mengandung, harus hati-hati supaya jauh dari pengaruh negatif.
§4. Hindari makanan/minuman yang mengandung pengawet, pewarna, esen, dan pemanis buatan.
     Kesimpulannya bahwa MSG akan berbahaya jika di konsumsi dalam dosis yang berlebihan dengan dampak pada jangka pendek yaitu alergi, dan jangka panjangnya yaitu penyakit kanker dan dapat menurunkan IQ manusia. Dosis yang di harapkan agar tidak menimbulkan penyakit apabila mengkonsumsi MSG  yaitu : 0,5 gr-2,5 gr perhari atau 6 mg/kg berat badan manusia/sehari buat manusia dewasa.
SUMBER :

https://www.facebook.com/notes/aisy-azzahro/bahaya-penyedap-rasa-buatan-msg-pada-kesehatan/101501613494606
https://matakedip1315.wordpress.com/tag/pengertian-msg-atau-vetsin/
http://eprints.unsri.ac.id/4040/1/Makalah_fungsional.pdf
http://id.wikipedia.org/wiki/Mononatrium_glutamat

http://core.kmi.open.ac.uk/download/pdf/12345629.pdf
SUMBER GAMBAR :
http://warna-warninusantara.blogspot.com/2014/08/bahaya-mengkonsumsi-makanan-yang.html

MIND MAPPING 2


ARTIKEL ILMIAH POPULER 2



ARTIKEL ILMIAH POPULER
JAWA TENGAH
KOTA PURWOKERTO

OLEH LIFIA CITRA RAMADHANTI
Saat ini Indonesia hidup dalam segitiga krisis dalam konsep lingkungan, yaitu kelebihan penduduk, pengurasan sumber daya alam dan pencemaran lingkungan, disamping krisis multidimensional pasca reformasi. Ketiga sudut segitiga krisis itu akan saling mempengaruhi.
Salah satunya kota yang akan saya bahas di artikel ini adalah kota purwokerto.
Purwokerto saat ini berstatus sebagai ibukota Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah. Sampai saat ini kota yang meliputi empat kecamatan tersebut belum berstatus otonom, padahal sebelumnya sudah menyandang status sebagai Kota Administratif (Kotif). Sementara beberapa Kotif lain seperti Cilegon, Depok, Cimahi dan Batu saat ini sudah berstatus sebagai kota otonom.  Sudah sejak lama muncul wacana pembentukan Kota Otonom Purwokerto dengan luas wilayah sekitar 2,91 persen dari luas wilayah Kabupaten Banyumas, dan dengan jumlah penduduk 15,13 persen dari jumlah penduduk Kabupaten Banyumas.
Kecamatan
Penduduk
Luas (Km2)
Kepadatan
Purwokerto Selatan
73.266
13,75
5.328
Purwokerto Barat
50.716
7,40
6.854
Purwokerto Timur
58.148
8,42
6.906
Purwokerto Utara
60.330
9,01
6.696




Purwokerto
242.460
38,58
6.285
Kab Banyumas
1.603.037
1.327,59
1.207
Purwokerto terkenal dengan keindahan berbagai macam wisatanya, namun sebenarnya kota purwokerto itu masih banyak di liputi permasalahan-permasalahan lingkungan. Di antaranya adalah
 1. Sungai Pelus di Kelurahan Arcawinangun. Pasalnya, hampir 99 persen masyarakat membuang sampah di kawasan ini. Termasuk mereka yang tinggal di kawasan sekitar sungai. Apalagi dari hasil penelitian yang dilakukannya, tanah dan air di sini sudah tercemar polusi.
2.  Bukan hanya di daerah itu saja, melainkan di kawasan banyumas pun masih terdapat hutan hutan yang di tebang secara sembarang sehingga menyebabkan tanah longsor yang berakibat kepada warga yang tinggal di sekitar kawasan tersebut.
3. Akibat meningkatnya penduduk yang tinggal di sekitar daerah aliran sungai menyebabkan pencemaran sungai juga meningkat, khususnya pencemaran limbah rumah tangga. Hampir semua kota yang dilalui sungai dan tidak ada industrinya maka pencemaran sungainya berasal dari limbah rumah tangga. Demikian pula dengan kondisi sungai di Banyumas yang pada dasarnya menjadi pusat atau ibu kota dari purwokerto.
Description: https://4.bp.blogspot.com/-znOObL1z0Hc/VHRfH9SujpI/AAAAAAAAAsc/s3qQOqeu9lA/s1600/images%2B%283%29.jpg
Secara garis besar, permasalahan yang terjadi di kota purwokerto ini adalah pencemaran sungai. Karena, kota ini banyak sekali terdapat sungai sungai kecil atau pun sungai besar yang menjadi andalan para masyarakat untuk mandi, minum, ataupun mencuci. Namun disi lain, masyarakat sendiri cuek terhadap lingkungannya, terutama limbah rumah tangga yang banyak sekali terdapat di sungai atau kali kali di purwokerto. Ini semua sebenarnya akibat dari kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan lingkungan terutama kesehatan air di sungai yang menjadi pokok kehidupan mereka karena sulitnya di dapat air di daerah perkampungan sana.
Bukan hanya itu saja, kota purwokerto juga memiliki penduduk yang cukup banyak. Dengan luas kota yang tidak cukup besar. Sehingga menyebabkan kepadatan penduduk yang cukup signifikan.
Lalu, juga sudah mulai terdengar issue ataupun fakta bahwa alun alun kota purwokerto akan di buat hotel dan mall. Wow ? dengan begitu akan membuat kota purwokerto semakin hancur lingkungannya. Karena tanah tanah yang indah tersebut akan mudah tercemar karena kurangnya resapan air dan juga banyaknya bangunan yang membuat kota itu akan semakin terasa sempit dan penat. Dampak lain yang akan terjadi jika terdapat mall atau hotel di sekitar alun alun yaitu kawasan kota ini akan semakin menimbulkan kemacetan lalu lintas, dari kemacetan itu akan membuat POLUSI UDARA yang berakibat buruk bagi tubuh. Sungguh jahatnya orang orang yang akan membangun mall dan hotel tersebut. Cukup kota Jakarta yang penuh dengan kemacetan lalu lintas.

Lalu kita sebagai generasi bangsa harus bisa mencegah tindakan tersebut. Banyak hal yang dapat kita lakukan, seperti :
1. Menggerakan para pemuda bangsa untuk bersama sama membuat lahan terbuka hijau di setiap sudut kota khususnya kota purwokerto
2. Menyadarkan warga agar tidak membuang sampah atau limbah RT lagi ke sungai
3. Memberikan sanksi kepada pelaku penebangan hutan secara liar
4. Mengadakan kerja sama kepada pemerintah khusunya mahasiswa yang ada di kota purwokerto agar tidak mengizinkan pembangunan mall dan hotel disekitar kawasan alun alun purwokerto.
5. Mengadakan gotong royong setiap seminggu sekali dengan membersihkan selokan selokan atau kali yang penuh dengan sampah tersebut
6. Menjaga hutan dan pegunungan serta sungai yang masih suci dari sampah sampah atau limbah.

Description: https://3.bp.blogspot.com/-dL9IdSOiFK4/VHRfFFj3B9I/AAAAAAAAAsU/Serm8zqoE80/s1600/download%2B%281%29.jpg
Kesimpulannya, kota purwokerto secara garis besar tidak memiliki permasalahan lingkungan yang sangat serius, melainkan hanya memiliki permasalahan yang cukup serius namun harus di tangani secara serius agar tidak berdampak serius terhadap lingkungan. Permasalahannya hanya terdapat di pencemaran air pada sungai, penebangan hutan secara liar dan juga polusi tanah akibat pembangunan gedung gedung tinggi.


LINK SUMBER :
http://fatahilla.blogspot.com/2009/01/pengelolaan-sampah-perkotaan.html

Wednesday, 25 November 2015

PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN PRODUKSI PAPER BAG HOME INDUSTRY


PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN PRODUKSI PAPER BAG HOME INDUSTRY



PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN PRODUKSI
PAPER BAG HOME INDUSTRY
Oleh : Lifia Citra Ramadhanti

PENDAHULUAN
ABSTRAK
Paper bag adalah sebuah usaha industry kecil rumah tangga yang memanfaatkan kertas untuk dijadikan sebagai tas.berupa kemasan atau wadah berbentuk persegi (dsb), berkantong dan terkadang mempunyai banyak sekat, biasanya bertali dan terbuatdari kertas, biasanya art carton. Yang memiliki fungsi dapat digunakan sebagai menaruh, menyimpan, atau membawa sesuatu. Namun dengan perkembangan zaman, tas dapat juga digunakan sebagai sebuah tren atau gaya modis tersendiri.
yang memiliki keuntungan, karena fungsinya. Paper bag dapat dijadikan sebagai media branding yang berguna bagi orang lain.
Dalam pembuatan paper bag sendiri, memerlukan bahan baku yang menjadi komponen dasar proses produksi tersebut. Bahan bahan tersebut yang akan diatur dan direncanakan serta dikendalikan agar pada proses produksinya tidak mengalami kendala dan dapat menghasilkan output sesuai target yang di inginkan. Perencanaan dan pengendalian produksi adalah aktivitas bagaimana mengelola proses produksi tersebut atau tindakan manajemen yang sifatnya abstrak (tidak dapat dilihat secara nyata).
Perencanaan dan pengendalian produksi sangat diperlukan dalam setiap industri agar proses produksi berjalan lancar dan bahan baku serta output yang diharapkan dapat diketahui secara transparan.
Kata Kunci : Paper Bag, Perencanaan dan Pengendalian Produksi, Industri Rumah Tangga


ABSTRACT
Paper bag is an industry of small household businesses that utilize paper to serve as tas.berupa packaging or square-shaped container (etc.), pockets and sometimes have much insulation, usually roped and terbuatdari paper, usually art carton. Which has the functions can be used as a put, store, or carry anything. But with the times, the bag can also be used as a fashionable trend or style of its own.
which has the advantage, because of its function. Paper bags can be used as a branding medium that is useful for others.
In the manufacture of paper bag itself, require raw materials that became the basic components of the production process. The materials that will be organized and planned and controlled so that the production process is not having problems and can produce the appropriate output of the desired targets. Production planning and control is how to manage the activities of the production process or management measures which are abstract (not visible significantly).
Production planning and control is needed in every industry so that the production process runs smoothly and raw materials as well as the expected output can be determined in a transparent manner.
Keywords: Paper Bag, Planning and Control of Production, Industry Household



ISI
PERMASALAHAN
Industri paper bag ini merupakan industri yang memerlukan sebuah keterampilan dalam menciptakan produk yang kuat, bagus, unik sehingga dapat diterima oleh masyarakat. Maka sangat diperlukan sebuah perencanaan dan pengendalian produksi terutama pada bahan baku pembuatan paper bag tersebut seperti kertas kraft 450cm, Lem kertas (power glue), 4 buah ring logam mata ayam, kertas karton dan tali koor. KArena dengan perencanaan dan pengendalian produksi sebelumnya kita dapat mengetahui bayangan kedepannya apakah produksi ini berjalan dengan lancar seperti menghasilkan output yang sesuai dengan yang ditargetkan.
Sering juga terjadi keterlambatan persediaan bahan baku sehingga proses produksi barang tersebut menjadi terganggu dan berdampak pada hasil keluaran atau output yang di hasilkan sedikit dan tidak memenuhi target. Selain itu, juga berdampak akan mudah kehilangan pelanggan karena output yang dihasilkan tidak sesuai dan dapat mengecewakan konsumen. Dalam memproduksi juga sering terjadi kendala seperti kehabisan bahan baku ataupun pemanfaatan hasil keluaran proses produksi tersebut kurang maksimal disebabkan karena perencanaan dan pengendalian produksi tersebut tidak di perkirakan sebelumnya.





TEORI PERMASALAHAN
Teori yang mendukung permasalahan ini yaitu teori perencanaan dan pengendalian produksi berupa:
1. Strategic Plans and Decisions
Pada tataran ini, perencanaan dan keputusan memiliki skop yang luas dan meliputi seperti misalnya, penentuan product line, distribution and marketing channel, new plant and warehouse, dll.

2. Tactical Plans and Decisions
Merupakan keputusan-keputusan perencanaan taktis terutama yang terkait penyusunan skedul operasi, alokasi dana, penggunaan mesin, perencanaan tingkat produksi , penentuan jumlah tenaga kerja yang diperlukan, penentuan perlu tidaknya lembur, penentuan perlu tidaknya persediaan dan berapa banyak.

3. Operational Plans and Decisions
Merupakan keputusan jangka pendek yang terkai misalnya menetukan pekerjaan yang harus dilakukan hari ini atau minggu ini, menentukan siapa melakukan tugas apa, menentukan tugas-tugas apa yang harus diprioritaskan. Perencanaan dan keputusan operasional ini merupakan tingkatan yang terakhir yang mencakup perencanan dan keputusan tugas-tugas rutin sehari-hari, nisalnya penjadualan karyawan dan peralatan, penyesuaian tingkat produksi, keputusan melakukan tindakan-tindakan penyesuaian bila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dalam pengoperasian mesin, pengawasan terhadap kualitas produksi.
           
Perencanaan dan keputusan pada tataran strategic diambil oleh mereka yang berada pada tingkatan tertinggi dalam organisasi, yang kemudian perencanaan dan keputusan pada tingkat strategic tersebut perlu diterjemahkan dan dijadikan pedoman atau batasan dalam perencanaan dan keputusan taktiS. Selanjutnya perencanaan dan keputusan taktical, yang dibuat berdasarkan perecanaan dan keputusan stratejik, dijadikan pedoman bagi perencanaan dan keputusan operational.

Rencana produksi adalah bagian dari rencana bisnis jangka menengah Anda yang merupakan tanggung jawab bagian manufaktur / operasional Anda untuk dikembangkan. Rencana tersebut menyatakan dalam istilah umum jumlah hasil produksi yang menjadi tanggung jawab bagian manufaktur untuk dibuat pada setiap periode sesuai perencanaan.

Hasil produksi biasanya dinyatakan dalam istilah peso atau unit ukuran lain (misalnya ton, liter, kg.) atau unit produk agregat (ini mengacu pada rata-rata tertimbang semua produk dalam perusahaan Anda). Rencana produksi adalah otorisasi dari bagian manufaktur Anda untuk memproduksi barang-barang dengan laju yang konsisten dengan rencana korporasi perusahaan Anda secara menyeluruh.
Rencana produksi ini perlu diterjemahkan kedalam jadwal produksi induk agar dapat menjadwal semua barang untuk penyelesaian pada waktunya, menurut berbagai tanggal pengiriman yang dijanjikan; untuk menghindari kelebihan muatan atau kekurangan muatan dari fasilitas produksi; sehingga kapasitas produksi dimanfaatkan secara efisien dan berdampak pada biaya produksi yang rendah.


FAKTA PERMASALAHAN
Permasalahan ini sudah sering terjadi pada industry rumah tangga yang tidak melakukan pengendalian dan perencanaan produksi sehingga selama proses produksi terjadi kendala kendala seperti keterlambatan dalam memproduksi barang lalu keterlambatan bahan baku untuk proses selanjutnya, kemudian kendala dalam memproses paper bag ketika terjadi barang cacat hasil produksi, jika tidak dilakukan perencanaan dan pengendalian maka segalanya akan menjadi tidak beraturan dan timbul kerugian pada industry tersebut. Pada industry paper bag ini juga memberikan dampak yang fatal bagi lingkungan karena limbah hasil produksi tersebut tidak direncanakan kembali untuk diolah ataupun didaur ulang menjadi barang yang berguna lagi, oleh karena itu perencanaan dan pengendalian produksi sangat berguna penting dalam mengendalikan semua kegiatan produksi dari hal bahan baku sampai dengan mengatur limbah hasil produksi tersebut.

DISKUSI
Menurut penulis bahwa perencanaan dan pengendalian produksi sangatlah penting bagi semua industry yang ada di Indonesia dan dimana saja, karena ini merupakan faktor keberhasilan dalam mendapatkan keuntungan yang besar dengan tidak merasakan kerugian yang cukup besar juga karena sudah direncanakan terlebih dahulu produksi tersebut sehingga segala kegiatan yang berkaitan dengan produksi tersebut dapat mudah terawasi, dapat terlihat dengan transparan. Faktor ini juga mempengaruhi kegiatan perusahaan atau industry yang menjalankan untuk bisa memperkirakan target yang akan di produksi di periode selanjutnya. Melalui tahap berikut ini akan membantu proses produksi di sebuah industry :
1.    Production forecasting
Production porecasting adalah peramalan produksi untuk mengetahui jumlah dan manfaat produksi yang akan dibuat di masa yang akan datang,sehingga kalau terjadi penyimpangan akan cepat diadakan penyesuaian produksi dimas ayang akan datang.
Dengan melaksanakan peramalan produksi, perusahaan dapat menyusun anggaran operasionalnya untuk pedoman kerja, penggunaan kapasitas produksi seoptimal mungkin, menstabilkan kesempatan kerja karena erdapanya kestabilan dan kepastian jumlah produksi dimasa yang akan datang.
2.      Routing
Routing adalah kegiatan untuk menetukan urutan-urutan proses dan penggunaan alat produksinya dari bahan mentah smapi menjadi produk akhir, sehingga sebelum produksi dimulai maslah sudah tercantum pada rout sheet.
3.       Schedulling.
Schedulling adalah kegiatan untuk membuat jadwal proses produksi sebagai satu kesatuan dari awal proses samapai selesai proses produksi . Scehedulling ini dlaksanakan untuk mengetahui berapa waktu yang dibutuhkan setiap tahap pemrosesan sesuai dengan urutan- urutan routenya. Oleh kaena itu untuk membantu keberhasilan tahap ini lebih baik melakukan “time and mention study” sehingga dapat ditentukan stanndar hasil kerjanya.
4.      Dipatching
Dipatching adalah suatu proses untuk pemberian perin tah untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan routing dan schedulling yang dibuat.
5.      Follow up
Follow up adalah kegiatan untuk menghilangkan terjadinya penundaan/keterlambatan kerja dan mendorong terkoordinasinya pelaksaan kerja.

KESIMPULAN
Kesimpulannya yaitu dalam memproduksi suatu barang sangat diperlukan perencanaan dan pengendalian produksi baik dalam merencanakan bahan baku, kegiatan proses produksi, dan bahkan dalam merencanakan pembuangan limbah hasil industry tersebut. Seperti kasus permasalahan di artikel ini bahwa dalam industry paper bag pasti akan menghasilkan limbah kertas hasil dari proses produksi tersebut.

SARAN
Sarannya yaitu harus lebih ditingkatkan kembali dalam menggunakan tahapan atau metode perencanaan dan pengendalian produksi agar apa yang sudah direncanakan dapat terwujud dengan baik. Jika ingin menciptakan sebuah produk baru atau mengembangkan sebuah produk yang sudah ada, buatlah perencanaan produk terlebih dahulu. Tujuan perencanaan harus tegas, jelas dan mudah dimengerti.



PENUNJANG
DAFTAR PUSTAKA
1. Baroto T, (2002), Perencanaan dan Pengendalian Produksi, Ghalia Indonesia, Jakarta.
2. Gaspersz, Vincent, (2000), Manajemen Produktivitas Total, PT, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta
3. Irsyadi, Fitra, (2005), Pengukuran Produktivitas Mesin Kertas dengan Pendekatan Metode Objective Matrix Serta Perbaikan Produktivitasnya dengan Menggunakan Metode Analytical Hierarchy Process di PT. Kertas Padalarang (Persero), Tugas Akhir Program Sarjana, Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer, UNIKOM, Bandung.
4. Nurdin, Riani, Yasrin Zabidi, Pengukuran Dan Analisis Produktivitas Lini Produksi PT. XYZ dengan Menggunakan Metode Objective Matrix (OMAX), Jurnal Teknik Industri STTA.



BIODATA PENULIS
1.    Nama Lengkap : Lifia Citra Ramadhanti
2.    Tempat Tanggal Lahir : Tangerang, 10 Januari 1998
3.    Jurusan : Teknik Industri
4.    Kampus : Universitas Mercu Buana Jakarta